www.hebatriau.com
www.hebatriau.com
Follow:
 
 
Advertorial Pemkab Kampar
Bupati Kampar Siap Tuntaskan Sengketa Lahan Sesuai Instruksi Presiden
Sabtu, 04/05/2019 - 19:27:39 WIB

KAMPAR - Bupati Kampar Catur Sugeng Susanto, SH menyatakan siap untuk menjalankan perintah Presiden RI Joko Widodo untuk menuntaskan sengketa lahan di Desa Senama Nenek, Kecamatan Tapung Hulu, Kabupaten Kampar, Riau. Bupati bertekad menyelesaikannya dalam kurun waktu 2 bulan ke depan.

Hal itu disampaikan oleh Bupati usai menghadiri Rapat Terbatas (Ratas) bersama Presiden Joko Widodo di Ruang Rapat Kantor Presiden, Jumat (3/5/2019). Rapat dihadiri juga oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla, sejumlah menteri, Gubernur Riau Syamsuar, Kadis Perkebunan Kabupaten Kampar Ir Bustan, perwakilan masyarakat Kampar yang diwakili oleh Abdul Rahman Chan dan Yarmed Dt. Paduko.

Bupati Kampar memaparkan bahwa dalan rapat tersebut, Presiden menegaskan untuk segera diselesaikan paling lambat 2 bulan.

"Sebenarnya selama ini kita dari Pemerintah Kabupaten Kampar sangat mendukung penyelesaian permasalahan ini, terbukti beberapa kali pertemuan antara masyarakat dan pihak perusahaan. Semoga kasus ini dapat segera kita tuntaskan sesuai arahan bapak Presiden," ucap Bupati.

Lebih lanjut Bupati menjelaskan, tanah yang luasnya lebih kurang 2.800 Ha itu merupakan lahan sengketa masyarakat Desa Senama Nenek dan PT Perkebunan Nusantara V (BUMN), melalui proses yang sangat panjang, rencananya tanah tersebut akan diserahkan ke masyarakat.

"Presiden memutuskan untuk diserahkan kepada masyarakat, kemudian bapak Presiden memerintahkan Bupati melengkapi data terlebih dahulu administrasinya. Kemudian kita koordinasi dengan desa untuk mendata masyarakat agar kita tahu siapa-siapa masyarakat yang menerima," terang Bupati Kampar.

Berdasarkan informasi yang diperoleh, dalam rapat terbatas tersebut Presiden Jokowi meminta agar pemerintah segera menyelesaikan secepatnya kasus-kasus sengketa tanah, baik yang melibatkan rakyat dengan swasta, rakyat dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), maupun rakyat dengan pemerintah. Contohnya sengketa antara rakyat dengan PTP di Kabupaten Kampar, Provinsi Riau.

Para menteri yang hadir dalam rapat percepatan penyelesaian pertanahan tersebut antara lain Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menko PMK Puan Maharani, Menko Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Jalil, Mensesneg Pratikno, Seskab Pramono Anung, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Mendagri Tjahjo Kumolo, Menkominfo Rudiantara, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Menteri BUMN Rini Soemarno, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pusjiastuti. Tampak juga hadir  Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian serta Direktur Utama PT Perkebunan Nusantara (PTPN V).

“Saya kira ini bukan hanya di Kampar saja, hampir di semua kabupaten kejadian-kejadian ini ada semuanya, dan saya minta ini segera diselesaikan secepatnya, dituntaskan agar apa? Rakyat memiliki kepastian hukum, ada rasa keadilan,” kata Presiden dalam rapat terbatas.

Terkait tanah-tanah konsesi yang diberikan kepada swasta maupun BUMN, Presiden Jokowi mennyebutkan, kalau di tengahnya itu ada desa, ada kampung yang sudah bertahun-tahun hidup di situ, kemudian mereka malah menjadi bagian dari konsesi itu, maka siapapun pemilik konsesi itu harus diberikan kepada masyarakat, kampung, desa, untuk kepastian hukum.

“Kalau yang diberikan konsesi sulit-sulit, cabut konsesinya. Saya sudah perintahkan ini, cabut seluruh konsesinya, tegas-tegas,” tambah Presiden.

Presiden juga mengungkapkan bahwa langkah-langkah sistematik dalam memperbaiki kebijakan dan tata kelola tanah saat ini sudah dilaksanakan dengan baik oleh BPN (Badan Pertanahan Nasional). Tetapi karena masalahnya terjadi di hampir semua provinsi, kabupaten dan kota, ia minta agar cara-cara yang sistematis bisa menyelesaikan semuanya, tidak satu per satu. Untuk itu, Presiden Jokowi memerintahkan untuk terus melanjutkan program sertifikasi tanah untuk rakyat, PTSL (Pendaftaran Tanah Sistematik Lengkap).

“Saya kira dari lima juta, tujuh juta, sembilan juta, saya kira-kira harapkan nanti di 2024-2025 pensertifikatan di seluruh tanah air ini akan selesai semuanya,” ujar Presiden. (Adv)




 
Berita Lainnya :
  • Miris!! Pekerja Tak Bayar Utang, Pekerjaan Drainase Dijalintas Desa Sei Kandis Diduga Asal Jadi, Ini Kata Warga.
  • BK DPRD Pelalawan Akan Tindaklanjut Dugaan Video Call Sex (VCS) Oknum Dewan SH
  • Bareskrim Polri Tetapkan Ambroncius Nababan Sebagai Tersangka
  • Diduga Dua Kelompok Warga Bentrok Di PT Kopkar, 1 Meninggal dan 2 Luka-luka, TKP Sudah Kondusif Dijaga Polri, TNI
  • Ini Kata Setneg Soal Dugaan Aliran Dana Kasus PT DI
  • Resmi Dilantik Presiden Joko Widodo, Listyo Sigit Prabowo Jabat Kapolri
  • Diduga Terlibat Jaringan Teroris Oknum PNS Di Aceh Sudah 2 Tahun Hendak Ikut ISIS
  • Presiden Jokowi Resmi Melantik Listyo Sigit Prabowo Sebagai Kapolri
  • Paripurna Komisi I DPRD Bersama Bapemperda Kabupaten Bengkalis Bahas Pemekaran Kecamatan Kelurahan dan Desa
  • Kuasa Hukum Korban Tak Kabulkan Permohonan Maaf Kepala SMKN 2 Padang Menunggu Tanggapan Surat Yang Telah di Kirim Kepada Pemerintah Pusat
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 SADIS…!!! Warga Desa Olayama Kecamatan Huruna Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Propinsi
    2 Seorang Pria Ditemukan Tewas di Salah Satu Rumah di Desa Umbu Kecamatan Gido
    3 Sadis...!!! 2 Orang Korban Penikaman dan Pembacokan di Kota Gunungsitoli masuk RSU Gunungsitoli
    4 ALAMAK! 4 Oknum PNS dan 2 Jaksa di Selatpanjang Terjaring Razia BNN
    5 Monas Duha Sumbangkan Gajinya ke STIE Nias Selatan
    6 Operasi Zebra 2017 di Riau Berakhir, Tilang Naik hingga 92 % Dibanding 2016
    7 Duh, Stok Elpiji 3 Kg di Pekanbaru Terindikasi Dijual ke Luar Daerah
    8 Tohusokhi Lase Desak Polsek Bawolato Segera Tuntaskan Kasus Penganiayaan Atas Dirinya
    9 Wanita Cantik Kekasih Napi Ini Ketahuan Mau Selundupkan Sabu ke Lapas II A Bengkalis
    10 Pemda Nisel Dinilai Gagal Tingkatkan Ekonomi Masyarakat
     
    Follow:
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015 PT. HEBAT RIAU MEDIA, All Rights Reserved