www.hebatriau.com www.hebatriau.com
Follow:
 
 
Robohnya Payung Elektrik Masjid An-Nur Seharga 42 Milyar Diterpa Hujan Deras
Senin, 27/03/2023 - 11:09:56 WIB

TERKAIT:
   
 

HEBATRIAU.COM | PEKANBARU - Hujan dan angin kencang yang disertai dengan butiran es melanda kota Pekanbaru pada Sabtu sore (25/03/23) membuat banyak tempat pedagang kecil yang didominasi terpal sebagai atapnya berhamburan diterpa angin dan hujan deras pada hari ketiga bulan suci ramadhan 1444H tahun ini.

Juga menyisakan pemandangan yang sangat miris terlihat jelas di Masjid kebanggaan masyarakat kota Pekanbaru tersebut, dimana payung elektrik yang berjumlah 6 (enam) buah yang dibangun oleh PT.Bersinar Jesstive dengan anggaran dari pajak rakyat sebesar 42 M, Terlihat roboh dan melentur diakibatkan tidak dapat menahan debit air hujan serta semua penyangga besinya bengkok dan melengkung kebawah seakan pekerjaan dilaksanakan dengan serampangan serta tidak berkualitas dan menjadi perhatian masyarakat pengguna jalan diseputaran Masjid Agung An-Nur tersebut.

Selayaknya proyek dengan nilai fantastis ini berbanding lurus dengan hasil dan mutu kwalitasnya, Akan tetapi hal tersebut tidak terjadi pada kontruksi payung elektrik Masjid Agung An-Nur karena terlihat jelas kwalitas material yang digunakan tidak sesuai dengan harapan dan nilai proyek tersebut serta terlihat seperti pekerjaan bengkelan bukan pabrikan.

Hingga salah satu masyarakat pengguna media sosial menyindir payung elektrik tersebut dengan menyamakan standarnya payung elektrik seharga 42 M tersebut dengan terpal milik para pedagang di pasar beduk ramadhan jalan wr supratman Gobah.

Sebagaimana diketahui, Proyek yang seyogyanya harus selesai pada Desember 2022 berjalan molor dan sudah mendapat teguran dengan perencanaan akan dimanfaatkan oleh masyarakat pada bulan ramadhan 1444H tahun 2023 ini, Namun alhasil karena pekerjaan disinyalir dilakukan tidak sesuai standar maka pupuslah harapan warga Pekanbaru untuk dimanfaatkan dengan segera.

Untuk diketahui, proyek ini pun sempat didemo oleh sekelompok massa di Kejaksaan Agung (14/12). Mereka menyebut-nyebut nama anak Gubernur Riau ikut cawe-cawean di dalam proyek.

Adapun beberapa orasi yang disampaikan oleh aksi demo diantaranya adalah:

1. Meminta kejagung untuk turun melakukan penyelidikan atau penuntutan serta menentapkan tersangka terhadap yang melakukan tindak pidana korupsi
2. Kami meminta negara kita bersih dari korupsi maka dari itu pihak kejagung harus segera bersihkan pelaku pelaku yang melakukan tindak pidana korupsi
3. Segera tindak tegas pelaku yang melakukan korupsi proyek pembangunan mesjid An Nur provinsi Riau sebesar 5 M.
4. Kami meminta kejagung harus tuntaskan semua yang melakukan pelanggaran tindak pidana Korupsi di Riau.
5. Tangkap dan periksa yang melakukan korupsi proyek pembangunan mesjid An Nur di Prov Riau serta anak kandung dari Gubernurnya Sdr. Andri yang diduga melakukan korupsi
6. Kami meminta dan mendesak Kejagung untuk menuntaskan setiap persoalan persoalan yang terjadi di bangsa ini, kalau tidak mampu maka di bubarkan saja.

Kemudian proyek payung elektrik mewah Masjid An Nur juga pernah digugat oleh kontraktor peserta lelang PT Sultana Anugrah di PTUN Pekanbaru. Alasannya, perusahaan pemenang proyek yang ditetapkan justru penawar tertinggi. Namun gugatan itu ditolak PTUN Pekanbaru pada 20 Desember 2022 lalu.

Saat dikonfirmasi media SHI Group melalui pesan WhatsApp, Kepala Bidang Cipta Karya Provinsi Riau, Thomas mengatakan "yg pertama fungsi payung bukan utk menahan angin dan hujan, fungsinya adalah utk menahan panas. Apabila sdh setting, payung akan secara otomatis menutup pada saat angin atau hujan. Penyetingan tdk bisa terburu-buru, harus hati2 step by step" terangnya.

Lanjutnya lagi "Payung elektrik terjadi kerusakan karena cuaca (angin sangat kencang dan hujan sangat deras). Kerusakan yg terjadi adalah lengan payung bengkok. Hal ini dapat ditangani namun membutuhkan waktu.
Kami akan rapat segera utk tindak lanjut kejadian tersebut, saat ini sedang dilakukan opname dilapangan agar jelas justifikasinya…"*jhn/shi



 
Berita Lainnya :
  • Melengkapi Kekurangan Berkas Perkara Dugaan Tipikor Pembangunan Fisik Masjid Raya Pekanbaru
  • Bupati Rokan Hilir Afrizal Sintong S.IP Menyerahkan Bantuan Kepada Masyarakat Pekerja Kayu
  • Sarimah Tak Menyangka Rumahnya Bisa Direnovasi Oleh PT Timah Tbk Yang Bersinergi Dengan TNI
  • Sejumlah Pekerja pengambil Kayu Illegal Dihutan Ramai Ramai Menemui Bupati Rohil
  • Bupati Rokan Hilir Diwakili Oleh Asisten 1 Feri Faria, Acara Rakerkab Di Bagansiapiapi
  • Bupati Rohil Afrizal Sintong SIP Dalam Waktu Dekat Ini Akan Beri Gelar Datuk Sri Setia Amanah
  • Johan Murod Minta Ketua DPRD Babel Atensi Laporan Dugaan Arogansi Warek II IAIN SAS Masmuni Mahatma
  • Pagelaran Acara Halal bi Halal Pasee Serantau Aceh Utara Dilaksanakaan di Mako Yon Zipur 11/DW
  • Kepala Seksi Ideologi, Politik, Keamanan dan Pertahanan Bidang Intelijen Kejati Riau Wakili Kepala Kejati Riau Hadiri Rakor Tim Wasdin
  • Jam-Pidum Turut Hadir Dalam Kegiatan Supervisi Teknis Bidang Perdata & Tata Usaha Negara oleh Jaksa Agung
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 SADIS…!!! Warga Desa Olayama Kecamatan Huruna Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Propinsi
    2 TNI - Polri Lakukan Penambahan Prajurit Untuk Satgas PPKM Mikro Di Kabupaten Pati
    3 Seorang Pria Ditemukan Tewas di Salah Satu Rumah di Desa Umbu Kecamatan Gido
    4 Sadis...!!! 2 Orang Korban Penikaman dan Pembacokan di Kota Gunungsitoli masuk RSU Gunungsitoli
    5 ALAMAK! 4 Oknum PNS dan 2 Jaksa di Selatpanjang Terjaring Razia BNN
    6 Monas Duha Sumbangkan Gajinya ke STIE Nias Selatan
    7 Duh, Stok Elpiji 3 Kg di Pekanbaru Terindikasi Dijual ke Luar Daerah
    8 Operasi Zebra 2017 di Riau Berakhir, Tilang Naik hingga 92 % Dibanding 2016
    9 Tohusokhi Lase Desak Polsek Bawolato Segera Tuntaskan Kasus Penganiayaan Atas Dirinya
    10 Wanita Cantik Kekasih Napi Ini Ketahuan Mau Selundupkan Sabu ke Lapas II A Bengkalis
     
    Follow:
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015 PT. HEBAT RIAU MEDIA, All Rights Reserved