www.hebatriau.com www.hebatriau.com
Follow:
 
 
Raimondo Sinaga, SH Angkat Bicara Soal Penetapan Tersangka Kliennya ; Terkesan Dipaksakan
Selasa, 24/10/2023 - 13:05:55 WIB

TERKAIT:
   
 

Hebatriau.com, Kandis -- Berawal dari laporan seorang warga sipil bernama NN (34Thn) yang terjadi di Pasar Minggu Kelurahan Kandis Kota, Kecamatan Kandis, Kabupaten Siak, Senin (23/10/23).
 
Yang diduga oleh pihak Polsek kandis mengatakan Pelaku penganiayaan yang diamankan itu, adalah TS alias Pak Yos alias Hutagalung (54 Thn) warga km 79 Kelurahan Kandis Kota Kec.Kandis Kabupaten Siak. Dimana penangkapan ini dilakukan oleh Polres Siak melalui Polsek Kandis yang menurunkan Team Reskrimnya untuk menjemput pelaku di rumahnya, Kapolsek Kandis Kompol David Richardo,S.I.K saat memberikan konfirmasi resmi kepada wartawan Polsek Kandis, Senin (23/10/2023).

Maka berbekal laporan yang tercantum dalam LP/B/126/IX/2023/SPKT/POLSEK KANDIS/ POLRES SIAK/ POLDA RIAU Tanggal 21 September 2023, Kapolres Siak AKBP Asep Sujarwadi, S.I.K, M.Si melalui Kapolsek Kandis Kompol David Richardo,S.I.K segera memerintahkan Unit Opsnal untuk melakukan penyelidikan dan memeriksa saksi-saksi. Dan setelah melakukan penyelidikan mendalam terhadap saksi dan barang bukti team Opsnal kemudian menangkap dan mengamankan pelaku pada Minggu Dini Hari 22 Oktober 2023 pada pukul 00.3 wib pelaku akan kami kenakan 351 KUHPidana dan kami lakukan penahanan untuk menjalani proses hukum yang berlaku. urainya

PH Raimondo Sinaga, S.H., mengatakan kepada wartawan, "saya selaku Penasehat Hukum terhadap Klien saya inisial TS alias pak Yos Hutagalung, putusan Polsek Kandis terindikasi buru-buru untuk menjadikan klien saya sebagai tersangka. Kalau kita urut dari kronologi dan fakta di lapangan atau TKP dalam pemberitaan pertanggal 22 Oktober 2023 semua menyimpang dari alat bukti yang ada, yang katanya ada kepala luka akibat hantaman benda berupa bambu yg di pakai klien saya untuk memukul, ini tidak terbukti mengingat BB bambu tidak ada, juga hasil visum di Puskesmas juga tidak ada luka melainkan hanya memar di bagian daun telinga ukuran lebih kurang 1 cm. Kalau rawat inap di klinik Daniel ada memang rekam medisnya, tentu ini tidak bisa dijadikan sebagai alat bukti, karena saat diadakan gelar perkara di Polda Riau kabag wasidik Polda Riau menyatakan surat sakit dari klinik daniel bukan alat bukti yang dapat digunakan" Urainya

Dengan koperatif pak Yos menghadiri pemanggilan pihak Polsek, setelah proses BAP langsung klien saya di tahan, jadi tidak benar klien saya ditangkap di rumahnya, sementara dalam pemberitaan dilakukan penangkapan di rumahnya (jelas hoax).

"Saya menduga bahwa pihak Polsek sebagai penegak hukum memaksakan klien saya menjadi tersangka. Ini akan saya lawan karena secara alat bukti kita mengetahui minimal dua alat bukti dari beberapa alat bukti seperti Penetapan tersangka kepada seseorang, berkaitan erat dengan kelayakan dan ketentraman hak hidup yang nyaman pada seseorang dan berkenaan dengan hak asasi manusianya. Dalam Pasal 1 angka 14 KUHAP, tersangka salah seorang yang karena perbuatannya atau keadaannya berdasarkan bukti permulaan patut diduga sebagai pelaku tindak pidana"terangnya.

"Disini klien saya tidak melakukan terhadap hal-hal yang di sangkakan oleh pihak Polsek Kandis" Ungkapnya.

Raimondo Sinaga,SH mengatakan bahwa berdasarkan yang tertuang di dalam Pasal 184 ayat (1) KUHAP, alat bukti yang sah terdiri dari:
1. Keterangan saksi
2. Keterangan ahli
3. Surat
4. Petunjuk
5. Keterangan terdakwa
Mengenai syarat penetapan tersangka diatur dalam KUHAP yang kemudian telah disempurnakan dengan adanya putusan Mahkamah Konstitusi No.21/PUU-XII/2014, dimana putusan tersebut menjelaskan penetapan tersangka harus berdasarkan minimal 2 alat bukti sebagaimana termuat dalam Pasal 184 KUHAP dan disertai dengan pemeriksaan calon tersangkanya.

Namun saya menduga bahwa saksi yang melihat kejadian direkayasa sedemikian rupa untuk menjadikan klien saya sebagai tersangka.

Dalam hal ini akan kita buktikan nantinya di pengadilan apakah memang saksi benar-benar melihat kronologi kejadian. Kalau kita urut dari TKP yang kebetulan apakah memang  si pelapor dipukul pakai bambu atau seperti apa, inilah yang membuat saya selaku PH dari klien pak Yos Hutagalung menduga pihak Polsek tergesa-gesa menjadikan klien saya sebagai tersangka. Ungkapnya

Raimondo Sinaga,SH mengatakan bahwa Prosedur penyelesaian perkara termasuk penyidikan dan penetapan tersangka, harus dilakukan secara profesional, proporsional, dan transparan agar tidak ada penyalahgunaan wewenang dan lebih jauh tidak semata-mata bertendensi menjadikan seseorang langsung menjadi tersangka. Urainya

Keputusan penyidik untuk menetapkan seseorang sebagai tersangka merupakan tindak lanjut dari sebuah proses hukum penyelidikan yang dilakukan oleh Kepolisian. Berdasarkan ketentuan Pasal 1 angka 5 KUHAP menyebutkan, penyelidikan merupakan serangkaian tindakan penyelidik untuk mencari dan menemukan suatu peristiwa yang diduga sebagai tindak pidana guna menentukan dapat atau tidaknya dilakukan penyidikan menurut cara yang  diatur dalam UU ini. Namun saya menilai berdasarkan ketentuan pasal 1 angka 5 KUHAP saya menduga terjadi penyimpangan. Ungkapnya

Lebih lanjut Raimondo Sinaga, SH & Rekannya mengatakan kita akan memperjuangkan di  Pengadilan  Cetusnya menyudahi.*Jonsen Tampubolon/hrc



 
Berita Lainnya :
  • Rancangan Teknokratik RPJMD Kabupaten Nias Utara Tahun 2025-2029
  • Serentak Se Indonesia Pemerintah Desa Senderak Ikut Sukses Kan PIN Polio Tahun 2024
  • Pembukaan POPDA lX Kepri, Walikota Batam Ajak Atlet Junjung Sportivitas
  • Polresta Barelang Berikan Imunisasi Gratis Kepada Masyarakat Kel. Baloi Permai Kota Batam
  • Rapat Koordinasi TPPS Batam, Target Penurunan Stunting Sentuh 10,8 Persen
  • Wakil Bupati Nias Utara Ingatkan Panitia HUT KEMRI Ke -79
  • Pendistribusian Alat Pertanian Kepada Kelompok Tani Di Nias Utara
  • Pelaksanaan Acara Dies Natalis Satu Tahun Forum Mahasiswa Nias Utara
  • Edi Widodo, SKM, M.Kes Diangkat Sebagai PLH Sekda Oleh Pj Bupati Aceh Singkil Drs. Azmi, M.AP
  • Cukup Dua Tetes, Plt. Kadis Kesehatan Imbau Masyarakat Imunisasi Polio Anak 0-7 Tahun
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 SADIS…!!! Warga Desa Olayama Kecamatan Huruna Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Propinsi
    2 TNI - Polri Lakukan Penambahan Prajurit Untuk Satgas PPKM Mikro Di Kabupaten Pati
    3 Seorang Pria Ditemukan Tewas di Salah Satu Rumah di Desa Umbu Kecamatan Gido
    4 Sadis...!!! 2 Orang Korban Penikaman dan Pembacokan di Kota Gunungsitoli masuk RSU Gunungsitoli
    5 ALAMAK! 4 Oknum PNS dan 2 Jaksa di Selatpanjang Terjaring Razia BNN
    6 Monas Duha Sumbangkan Gajinya ke STIE Nias Selatan
    7 Duh, Stok Elpiji 3 Kg di Pekanbaru Terindikasi Dijual ke Luar Daerah
    8 Hebat…!!! Anggota Komisi A DPRD Nisel, Tantang Tim Terpadu Pemda Nisel Observasi ke Seluruh Desa
    9 Operasi Zebra 2017 di Riau Berakhir, Tilang Naik hingga 92 % Dibanding 2016
    10 Tohusokhi Lase Desak Polsek Bawolato Segera Tuntaskan Kasus Penganiayaan Atas Dirinya
     
    Follow:
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015 PT. HEBAT RIAU MEDIA, All Rights Reserved