www.hebatriau.com www.hebatriau.com
Follow:
 
 
Saya Rasa Ada yang Korslet Dalam Memberikan Kebijakan di ULP PLN Tembilahan
Rabu, 23/11/2022 - 14:20:54 WIB

TERKAIT:
   
 

Hebatriau.com|- Tembilahan,  Mengenai kebijakan Supervisor PA PLN ULP Tembilahan yang seakan mewajibkan pelanggan baru untuk membeli token perdana PB dan PD dengan jumlah minimal Rp 50.000 mendapat kritikan dari pemerhati listrik, Indra Megi Putra.

Menurut Megi kebijakan pejabat Supervisor PA dan Adm PLN ULP Tembilahan, Arthur Von Stevan yang dibuat tersebut secara teknis tidak ada korelasinya dengan peningkatan penjualan energi listrik.

"Bukankah peningkatan penjualan tenaga listrik selalu berbanding lurus dengan pemakaian tenaga listrik oleh pelanggan, jika pemakaian energi listrik pelanggan besar maka sudah dipastikan akan mengurangi nilai pulsa token listrik besar juga," ujarnya Indra Megi Putra saat diwawancarai awak media, Selasa (22/11/2022) di salah satu Cafe Jl Soebrantas Tembilahan.

Lanjutnya mengalogikan, sebagai contoh jika seandainya pelanggan membeli token Rp 20.000 kemudian pemakaiannya besar, maka pulsa akan cepat terkuras. Tentunya dengan sendirinya pelanggan akan membeli pulsa lagi. Nah, kalo dalam 1 bulan itu pembelian token 20 ribu sampai 15 kali transaksi.


Kemudian jika pelanggan membeli Token Rp 50.000, pelanggan hanya membeli sebanyak 6 kali, lalu dibandingkan mana yang lebih tinggi peningkatan penjualan token listrik pakai token 20 ribu atau 50 ribu.?

"Jika dilihat dari segi penjualan token jelas lebih tinggi pemakaian token 20 ribu, karena 15 kali beli dalam 1 bulan. Sedangkan token 50 ribu hanya beli 6 kali dalam 1 bulan," tutur Megi yang juga merupakan pelanggan Listrik PLN ULP Tembilahan.

Lanjutnya menyampaikan, jadi logikanya adalah peningkatan penjualan energi listrik itu akan meningkat jika pemakaian energi listrik pelanggan besar.

"Bukan dengan pembelian atau penjualan token yang besar akan meningkatkan penjualan energi listrik. Saya rasa ada yang korslet dalam memberikan kebijakan di ULP PLN Tembilahan," tutur Megi yang juga merupakan pelanggan Listrik PLN ULP Tembilahan.

Lebih jauh Megi mengatakan jika PLN ULP Tembilahan ingin meningkatkan penjualan energi listrik ada beberapa hal yang harus dilakukan :

1. Tingkatkan jumlah pelanggan di wilayah ULP PLN Tembilahan, data dan segera lakukan evaluasi daerah-daerah yang belum terjangkau listrik PLN baik di dusun-dusun, parit-parit dan daerah yang memang ada potensi pelanggan. Maka, segera lakukan pembangunan jaringan listrik di daerah tersebut.

2. Tingkatkan kualitas pelayanan dan keandalan jaringan distribusi listrik sampai ke pelanggan-pelanggan.

3. Selalu monitor, evaluasi dan analisa daerah-daerah yg membutuhkan dan berpotensi ada pelanggan PLN.

4. Permudah akses baik secara prosedur maupun birokrasi dalam penyambungan baru dan hal-hal lain yang berhubungan dengan peningkatan penjualan energi listrik, Dalam hal ini para Biro2 Instalatir Listrik dan atau cangkoker.

"InsyaAllah jika ke 4 hal di atas, PLN ULP Tembilahan mau melakukannya, maka saya meyakini dan optimis seluruh wilayah Inhil akan diterangi listrik PLN dan penjualan energi listrik meningkat," tutup Megi.

Untuk diketahui, dalam pemberitaan sebelumnya bahwa Supervisor PA dan Adm PLN ULP Tembilahan, Arthur Von Stevan dalam pernyataannya informasi elektronik yang beredar menyampaikan “Dalam rangka peningkatan penjualan tenaga listrik, maka disampaikan pada bulan November sampai Desember 2022, token perdana minimal adalah Rp 50.000 per pelanggan,".

Hingga berita ini di terbitkan, awak media kupaskasus.com belum menerima klarifikasi  langsung dari pihak PLN ULP Tembilahan. (Heriansyah/SHI)

(Penulis Heriansyah/SHI)
(Editor Yuni/SHI)



 
Berita Lainnya :
  • Rapat Paripurna DPRD Pasca Upacara Hari Jadi Kabupaten Pelalawan Dihadiri Ketua Pengadilan Agama
  • DPRD Pelalawan Adakan Rapat Paripurna Tentang Kegiatan Masa Reses Anggota Dewan Daerah Pemilihan Tahun 2022
  • Kajari Rohul Dukung Kegiatan DPC IMO Rohul Giat Baksos
  • Pemkab Pelalawan Buka Penerimaan Calon PPPK Tahun 2022
  • Kadis Kominfo Hadiri Seminar Hasil Studi Komite Gender Di Industri Kelapa Sawit
  • Ekslusif! Kamarudin Simanjuntak Angkat Bicara Soal Penetapan Tersangka Houtman
  • Jadi Momentum Industri Media, IMO-Indonesia Undang Tiga Institusi Penegak Hukum
  • Sekolah Sukses Abadi Bersama Vihara Metta Karuna Maitreya Selenggarakan Seminar 'Menjadi Orang Tua Bijak Dalam Pengasuhan Anak di Era Digital'
  • Dinilai Tidak Patuh Dalam Sidang, Hakim PN Pekanbaru Diminta Tahan Terdakwa Ansori
  • Mengaku Sebagai Oknum Wartawan dan LSM, Lakukan Pemerasan di Sejumlah SPBU di Jaltim Kabupaten Indragiri Hulu
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 SADIS…!!! Warga Desa Olayama Kecamatan Huruna Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Propinsi
    2 TNI - Polri Lakukan Penambahan Prajurit Untuk Satgas PPKM Mikro Di Kabupaten Pati
    3 Seorang Pria Ditemukan Tewas di Salah Satu Rumah di Desa Umbu Kecamatan Gido
    4 Sadis...!!! 2 Orang Korban Penikaman dan Pembacokan di Kota Gunungsitoli masuk RSU Gunungsitoli
    5 ALAMAK! 4 Oknum PNS dan 2 Jaksa di Selatpanjang Terjaring Razia BNN
    6 Monas Duha Sumbangkan Gajinya ke STIE Nias Selatan
    7 Duh, Stok Elpiji 3 Kg di Pekanbaru Terindikasi Dijual ke Luar Daerah
    8 Operasi Zebra 2017 di Riau Berakhir, Tilang Naik hingga 92 % Dibanding 2016
    9 Tohusokhi Lase Desak Polsek Bawolato Segera Tuntaskan Kasus Penganiayaan Atas Dirinya
    10 Wanita Cantik Kekasih Napi Ini Ketahuan Mau Selundupkan Sabu ke Lapas II A Bengkalis
     
    Follow:
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015 PT. HEBAT RIAU MEDIA, All Rights Reserved