www.hebatriau.com
www.hebatriau.com
Follow:
 
 
Hebat! Tari Zapin 'Hipnotis' Turis Malaysia dan Thailand
Senin, 27/01/2020 - 15:18:32 WIB

BENGKALIS -- Sejumlah wisatawan negeri jiran Malaysia, Thailand dan Jakarta mengunjungi Kampung Meskom di Kabupaten Bengkalis, Riau, pada Sabtu (26/1/2020). Kunjungan wisatawan itu disambut tarian zapin yang merupakan tari khas daerah itu.

Kepala Dinas Kebudayaan Riau, Raja Yoserizal menyampaikan, Tari Zapin di Riau dianggap sebagai buah akulturasi budaya Arab dan budaya Melayu di masa silam. Nilai dan filosofi dari ragam gerak Tari Zapin Bengkalis diciptakan berdasarkan unsur sosial masyarakat pendukungnya.

"Tari ini bukan hanya semata-mata sebagai ungkapan ekspresi, tetapi merupakan wajah batiniah dan ekspresi kultural masyarakat yang melahirkan. Lahir dilingkungan masyarakat melayu Riau yang sarat dengan berbagai tata nilai," kata Raja Yoserizal, Senin (27/1/2020).

Ia menjelaskan, bagi wisatawan domestik dan mancanegara, selain bisa mengunjungi destinasi wisata bahari di Kabupaten yang dijuluki negeri kunjungan itu, Tari Zapin di Bengkalis juga bisa menjadi atraksi wisata unik.

"Di Kampung Zapin Meskom, selain disuguhi Tari Zapin wisatawan juga ikut belajar menari dan menggali sejarahnya," ujar pria yang juga menjabat sebagai Pelaksana tugas Kepala Dinas Pariwisata Riau, Raja Yoserizal.

Sementara itu, wisatawan dari Malaysia Juhfaidzal Azwad menuturkan, di Kampung Zapin Meskom pengunjung bisa mendapatkan pengalaman yang menarik. Menurutnya warga di Kampung itu jelas terlihat secara bersama-sama menaikan martabat warisan budaya daerahnya.

"Kalau di Malaysia juga ada Zapin tapi hanya satu-satu saja. Di Meskom ada Zapin dalam satu kampung dan ini sangat luar biasa. Anak-anak muda disini masih banyak yang berminat mempelajari Tari Zapin sehingga budaya Zapin terus hidup tidak mati ditinggal jaman. Atraksi ini sangat menarik," ucap Juhfaidzal.

Ia menyarankan, alangkah lebih baik lagi bila di Kampung Zapin Meskom disediakan home stay atau pondok wisata bagi wisatawan yang hendak mempelajari Tari Zapin Riau lebih banyak.

"Para pelancong yang datang ke Kampung Zapin Meskom hanya melihat atraksi ini selama 2 hingga 3 jam. Menari bersama sambil mencicipi kuliner lokal. Apabila ada biro perjalanan pariwisata yang menawarkan penginapan pondok wisata, mungkin para pelancong bisa menginap disini untuk mempelajari gerakan Tari Zapin lebih banyak dan menggali kearifan lokal lainya di Kampung ini," pungkasnya.

Zapin merupakan salah satu dari beberapa jenis tarian Melayu yang masih tumbuh dan konon, tarian ini diilhami oleh peranakan Arab yang berasal dari Yaman. Diperkirakan pada abad ke 16, tarian ini dibawa oleh pedagang Arab yang kemudian merebak ke negeri-negeri di sekitar Johor, mulai Riau, Singapura, Serawak hingga
Brunei Darussalam.

Tari Zapin jika dirunut dari sejarahnya sebetulnya bermula dari sebuah tarian khusus bagi kalangan istana di kesultanan Yaman, Timur Tengah di masa silam. Nama zapin sendiri berasal dari kata "Zafn" yang dalam bahasa Arab berarti gerak cepat.

Sedangkan Zapin masuk ke Nusantara, sejalan pula dengan berkembangnya Islam sejak abad ke 13 Masehi. Tarian ini berkembang dan dilestarikan di kalangan masyarakat pemeluk Islam. Populernya tari ini tidak lepas dari nilai hiburan dan estetika yang dimiliki setiap gerakannya.

Untuk gerakan tari Zapin Melayu terbagi atas tiga gerakan, gerak pembuka (salam), gerak inti dan gerak penutup (tahto). Elemen Pengiring dalam tarian ini yakni, musik Syair Melayu Gambus dan Marwas.(*)




 
Berita Lainnya :
  • Wawako Pekanbaru Harap Danau Kayangan Bisa Jadi Primadona Destinasi Wisata
  • Amankan Aset, Pemko Pekanbaru Anggarkan Rp 65 Juta Untuk Sertifikasi Tanah
  • Korem 045 Gaya Gelar Coffee Morning Bersama Insan Pers Bangka Belitung
  • Gedung DPRD Riau Tahun Ini Akan Dipasang Eskalator
  • Inbound Strategi Jadi Cara Kemenparekraf Tingkatkan Daya Saing Pariwisata
  • Farewell Parade Sambut Kapolres Bondowoso AKBP Erick Frendriz
  • Menparekraf: Insentif Sektor Pariwisata Respon Wabah Corona Ditetapkan Secepatnya
  • Hendi: Bukan Karena Keringat Saya Saja
  • Kuansing Miliki Potensi Besar Pengembangan Komoditas Bawang Merah, Pemprov Komit Support
  • Sektor Pariwisata Provinsi Riau Dihimpun Oleh Tim Analisa Media Dan Hubungan Pers Dispar Riau
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 SADIS…!!! Warga Desa Olayama Kecamatan Huruna Ditemukan Tewas di Pinggir Jalan Propinsi
    2 Sadis...!!! 2 Orang Korban Penikaman dan Pembacokan di Kota Gunungsitoli masuk RSU Gunungsitoli
    3 Seorang Pria Ditemukan Tewas di Salah Satu Rumah di Desa Umbu Kecamatan Gido
    4 ALAMAK! 4 Oknum PNS dan 2 Jaksa di Selatpanjang Terjaring Razia BNN
    5 Monas Duha Sumbangkan Gajinya ke STIE Nias Selatan
    6 Duh, Stok Elpiji 3 Kg di Pekanbaru Terindikasi Dijual ke Luar Daerah
    7 Operasi Zebra 2017 di Riau Berakhir, Tilang Naik hingga 92 % Dibanding 2016
    8 Wanita Cantik Kekasih Napi Ini Ketahuan Mau Selundupkan Sabu ke Lapas II A Bengkalis
    9 Tohusokhi Lase Desak Polsek Bawolato Segera Tuntaskan Kasus Penganiayaan Atas Dirinya
    10 Pemda Nisel Dinilai Gagal Tingkatkan Ekonomi Masyarakat
     
    Follow:
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015 PT. HEBAT RIAU MEDIA, All Rights Reserved